PostHeaderIcon Askep Scabies


Askep Scabies

 

Definisi Scabies

Menurut Handoko (2007), scabies adalah penyakit kulit menular yang disebabkan oleh infestasi dan sensitisasi terhadap tungau (mite) Sarcoptes scabei. Penyakit ini dikenal juga dengan nama the itch, gudik, atau gatal agogo.

Penyakit scabies ini merupakan penyakit menular oleh kutu tuma gatal sarcoptes scabei tersebut, kutu tersebut memasuki kulit stratum korneum, membentuk kanalikuli atau terowongan lurus atau berkelok sepanjang 0,6 sampai 1,2 centimeter.

Klasifikasi Scabies

Terdapat beberapa bentuk skabies atipik yang jarang ditemukan dan sulit dikenal, sehingga dapat menimbulkan kesalahan diagnosis. Beberapa bentuk tersebut antara lain (Sungkar, S, 1995):

a.  Skabies pada orang bersih (scabies of cultivated).

Bentuk ini ditandai dengan lesi berupa papul dan terowongan yang sedikit jumlahnya sehingga sangat sukar ditemukan.

b. Skabies incognito.

Bentuk ini timbul pada scabies yang diobati dengan kortikosteroid sehingga gejala dan tanda klinis membaik, tetapi tungau tetap ada dan penularan masih bisa terjadi. Skabies incognito sering juga menunjukkan gejala klinis yang tidak biasa, distribusi atipik, lesi luas dan mirip penyakit lain.

c. Skabies nodular

Pada bentuk ini lesi berupa nodus coklat kemerahan yang gatal. Nodus biasanya terdapat didaerah tertutup, terutama pada genitalia laki-laki, inguinal dan aksila. Nodus ini timbul sebagai reaksi hipersensetivitas terhadap tungau scabies.

Pada nodus yang berumur lebih dari satu bulan tungau jarang ditemukan. Nodus mungkin dapat menetap selama beberapa bulan sampai satu tahun meskipun telah diberi pengobatan anti scabies dan kortikosteroid.

d. Skabies yang ditularkan melalui hewan.

Di Amerika, sumber utama skabies adalah anjing. Kelainan ini berbeda dengan skabies manusia yaitu tidak terdapat terowongan, tidak menyerang sela jari dan genitalia eksterna. Lesi biasanya terdapat pada daerah dimana orang sering kontak/memeluk binatang kesayangannya yaitu paha, perut, dada dan lengan. Masa inkubasi lebih pendek dan transmisi lebih mudah. Kelainan ini bersifat sementara (4 – 8 minggu) dan dapat sembuh sendiri karena S. scabiei var. binatang tidak dapat melanjutkan siklus hidupnya pada manusia.

e.  Skabies  Norwegia.

Skabies Norwegia atau skabies krustosa ditandai oleh lesi yang luas dengan  krusta, skuama generalisata dan hyperkeratosis yang tebal. Tempat predileksi biasanya kulit kepala yang berambut, telinga bokong, siku, lutut, telapak tangan dan kaki yang dapat disertai distrofi kuku. Berbeda dengan skabies biasa, rasa gatal pada penderita skabies Norwegia tidak menonjol tetapi bentuk ini sangat menular karena jumlah tungau yang menginfestasi sangat banyak (ribuan). Skabies Norwegia terjadi akibat defisiensi imunologik sehingga sistem imun tubuh gagal membatasi proliferasi tungau dapat berkembangbiak dengan mudah.

f.  Skabies pada bayi dan anak.

Lesi scabies pada anak dapat mengenai seluruh tubuh, termasuk seluruh kepala, leher, telapak tangan, telapak kaki, dan sering terjadi infeksi sekunder berupa impetigo, ektima sehingga terowongan jarang ditemukan. Pada bayi, lesi di muka. (Harahap. M, 2000).

g. Skabies terbaring ditempat tidur (bed ridden).

Penderita penyakit kronis dan orang tua yang terpaksa harus tinggal ditempat tidur dapat menderita skabies yang lesinya terbatas. (Harahap. M, 2000).

Etiologi Scabies

Scabies dapat disebabkan oleh kutu atau kuman sercoptes scabei varian hominis. Sarcoptes scabieiini termasuk filum Arthopoda, kelas Arachnida, ordo Ackarina, superfamili Sarcoptes. Pada manusia disebut Sarcoptes scabiei var. hominis. Kecuali itu terdapat S. scabiei yang lainnya pada kambing dan babi. Secara morfologik merupakan tungau kecil, berbentuk oval, punggungnya cembung dan bagian perutnya rata. Tungau ini transient, berwarna putih kotor, dan tidak bermata.

Manifestasi Klinis Skabies

Diagnosis dibuat dengan menemukan 2 dari 4 tanda cardinal berikut :

– Pruritus noktuma (gatal pada malam hari) karena aktivitas tungau lebih tinggi pada suhu yang lembab dan panas.

– Umumnya ditemukan pada sekelompok manusia, misalnya mengenai seliruhanggota eluarga.

– Adanya terowongan (kunikulus) pada tempat-tempat predileksi yang berwarna putih atau keabu-abuan, berbentuk garis lurus atau berkelok, rata-rata panjang 1cm, pada uung menjadi pimorfi (pustu, ekskoriosi). Tempat predileksi biasanya daerah dengan stratum komeum tpis, yaitu sela-sela jari tangan, pergelangan tangan bagian volar, siku bagian luar, lipat ketiak bagian depan, aerola mammae dan lipat glutea, umbilicus, bokong, genitalia eksterna, dan perut bagian bawah. Pada bayi dapat menyerang bagian telapak tangan dan telapak kaki bahkan seluruh permukaan ulit. Pada remaja dan orang dewasa dapat timbul pada kulit kepala dan wajah.

– Menemukan tungau merupakan hal yang paling diagnostik. Dapat ditemikan satu atau lebih stadium hidup tungau ini.

Pada pasien yang selalu menjaga higiene, lesi yang timbul hanya sedikit sehingga diagnosis kadang kala sulit ditegakkan. Jika penyakit berlangsung lama, dapat timbul likenifikasi, impetigo, dan furunkulsis.

Patofisiologi Scabies

Kelainan kulit dapat disebabkan tidak hanya dari tungau scabies, akan tetapi juga oleh penderita sendiri akibat garukan. Dan karena bersalaman atau bergandengan sehingga terjadi kontak kulit yang kuat,menyebabkan lesi timbul pada pergelangan tangan. Gatal yang terjadi disebabkan leh sensitisasi terhadap secret dan ekskret tungau yang memerlukan waktu kira-kira sebulan setelah infestasi. Pada saat it kelainan kulit menyerupai dermatitis dengan ditemuannya papul, vesikel, dan urtika. Dengan garukan dapat timbul erosi, ekskoriasi, krusta, dan infeksi sekunder. Kelainan kulit dan gatal yang terjadi dapat lebih luas dari lokasi tungau.

Penatalaksanaan Scabies

Syarat obat yang ideal adalah efektif terhadap semua stadium tungau, tidak menimbulkan iritasi dan toksik, tidak berbau atau kotor, tidak merusak atau mewarnai pakaian, mudah diperoleh dan harganya murah.

Jenis obat topical :

– Belerang endap (sulfur presipitatum) 4-20% dalam bentuk salep atau krim. Pada bayi dan orang dewasa sulfur presipitatum 5% dalam minyak sangat aman dan efektif. Kekurangannya adalah pemakaian tidak boleh kurang dari 3 hari karena tidak efektif terhadap stadium telur, berbau, mengotori pakaian dan dapat menimbulkan iritasi.

– Emulsi benzyl-benzoat 20-25% efektif terhadap semua stadium, diberikan setiap malam selama 3 kali. Obat ini sulit diperoleh, sering memberi iritasi, dan kadang-kadang makin gatal setelah dipakai.

– Gama benzena heksa klorida (gameksan) 1% daam bentuk krim atau losio, termasuk obat pilihan arena efektif terhadap semua stadium, mudah digunakan, dan jarang memberi iritasi. Obat ini tidak dianurkan pada anak dibawah umur 6 tahun dan wanta hamil karena toksi terhadap susunan saraf pusat. Pemberiannya cup sekali dalam 8 jam. Jika masihada gejala, diulangi seminggu kemudian.

– Krokamiton 10% dalamkrim atau losio mempunyaidua efek sebagai antiscabies dan antigatal. Harus dijauhkan dari mata, mulut, dan uretra. Krim( eurax) hanya efetif pada 50-60% pasien. Digunakan selama 2 malam berturut-turut dan dbersihkan setelah 24 jam pemakaian teraKriteria Evaluasiir.

– Krim permetrin 5% merupakan obat yang paling efektif dan aman arena sangat mematikan untuk parasit S.scabei dan memiliki toksisitas rendah pada manusia.

– Pemberian antibiotika dapat digunakan jika ada infeksi sekunder, misalnya bernanah di area yang terkena (sela-sela jari, alat kelamin) akibat garukan.

Konsep Dasar Askep Scabies

Pengkajian Keperawatan

Biodata

a. Identitas pasien

b. Identitas penanggungjawab

Riwyat kesehatan

a. Keluhan utama

Pada pasien scabies terdapat lesi dikulit bagian punggung dan merasakan gatal terutama pada malam hari.

b. Riwayat kesehatan sekarang

Pasien mulai merasakan gatal yang memanas dan kemudian menjadi edema karena garukan akibat rasa gatal yang sangat hebat.

c. Riwayat kesehatan dahulu

Pasien pernah masuk RS karena alergi

d. Riwayat kesehatan keluarga

Dalam keluarga pasien ada yang menderita penyakit seperti yang klien alami yaitu kurap, kudis.

Pola fungsi kesehatan

a. Pola persepsi terhadap kesehatan

Apabila sakit, klien biasa membeliobat di tko obat terdeat atauapabila tidak terjadi perubahan pasien memaksakan diri ke puskesmas atau RS terdekat.

b. Pola aktivitas latihan

Aktivitas latihan selama sakit :

Makan

Mandi

Berpakaian

Eliminasi

Mobilisasi di tempat tidur

c. Pola istirahat tidur

Pada pasien scabies terjadi gangguan pola tidur akibat gatal yang hebat pada malam hari.

d. Pola nutrisi metabolik

Tidak ada gangguan dalam nutrisi metaboliknya.

e. Pola eliminasi

Klien BAB 1x sehari, dengan konsitensi lembek, warna kuning bau khas dan BAK 4-5x sehari, dengan bau khas warna kuning jernih.

f. Pola kognitif perceptual

Saat pengkajian kien dalam keadaan sadar, bicara jelas, pendengaran dan penglihatan normal.

g. Pola peran hubungan

j. Pola seksual reproduksi

Pada klien scabies mengalami gangguan pada seksual reproduksinya.

k. Pola koping

Masalah utama yang terjadi selama klien sakit, klien selalu merasa gatal, dan pasien menjadi malas untuk bekerja.

Kehilangan atau perubahan yang terjadi klien malas untuk melakukan aktivitas sehari-hari.

Takut terhadap kekerasan : tidak

Pandangan terhadap masa depan

Klien optimis untuk sembuh

Diagnosa Keperawatan Pada Askep Scabies

1. Nyeri akut berhubungan dengan agen cidera biologi

2. Gangguan pola tidur berhubungan dengan nyeri

3. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan perubahan dalam penampian sekunder

4. Cemas berhubungan dengan perubahan status kesehatan

5. resiko infeksi berhubungan dengan jaringan kuit rusak dan prosedur infasif

6. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan edema

Intervensi Keperawatan Pada Askep Scabies

Diagnosa 1

Nyeri akut berhubungan dengan agen cidera biologi

Setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan selama 3 × 24 jam, diharapkan nyeri klien dapat teratasi dengan Kriteria Evaluasi:

– Nyeri terkontrol

– Gatal mulai hilang

– Puss hilang

– Kulit tidak memerah

Intervesi:

– Kaji intensitas nyeri, karakteristik dan catat lokasi

– Berikan perawatan kulit dengan sering, hilangkan rangsangan lingungan yang kurang menyenangkan

– Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian analgesik

– Kolaborasi pemberian antibiotika

Diagnosa 2

Gangguan pola tidur berhubungan dengan nyeri

Setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan selama 3 × 24 jam diharapkan tidur klien tidak terganggu dengan Kriteria Evaluasi :

– Mata klien tidak bengkak lagi

– Klien tidak sering terbangun dimalam hari

Intervensi:

– Berikan kenyamanan pada klien (kebersihan tempat tidur klien)

– Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian analgetik

– Catat banyaknya klien terbangun dimalam hari

– Berikan lingkungan yang nyaman dan kurangi kebisingan

– Berikan minum hangat (susu) jika perlu

– Berikan musik klasik sebagai pengantar tidur

Diagnosa 3

Gangguan citra tubuh berhubungan dengan perubahan dalam penampian sekunder

Setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan selama 3 × 24 jam diharapkan klien tidak mengalami gangguan dalam cara penerapan citra diri dengan Kriteria Evaluasi :

– Mengungkapkan penerimaan atas penyakit yang di alaminya

– Mengakui dan memantapkan kembali sistem dukungan yang ada

– Dorong individu untuk mengekspresikan perasaan khususnya mengenai pikiran, pandangan dirinya

Dorong individu untuk bertanya mengenai masalah penanganan, perkembangan kesehatan

Diagnosa 4

Cemas berhubungan dengan perubahan status kesehatan

Setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan selama 3 × 24 jam diharapkan klien tidak cemas lagi dengan Kriteria Evaluasi :

– Klien tidak resah

– Klien tampak tenang dan mampu menerima kenyaataan

– Klien mampu mengidentifikasi dan mengungkapkan gejala cemas

– Postur tubuh ekspresi wajah, bahasa tubuh dan tingkat aktivitas menunjukkan berkurangnya kecemasan

– Identifikasi kecemasan

– Gunakan pendekatan yang menenangkan

– Temani pasien untuk memberian keamanan dan mengurangi ketakutan

– Bantu pasien mengenal situasi yang menimbulkan kecemasan

– Berikan informasi faktual tentang diagnosis, tindakan prognosis

Diagnosa 5

Resiko infeksi berhubungan dengan jaringan kuit rusak dan prosedur infasif

Setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan selama 3 × 24 jam diharapkan klien tidak terjadi resiko infeksi dengan Kriteria Evaluasi :

– Klien bebas dari tanda dan gejala infeksi

– Menunjukan kemampuan untuk mencegah timbulnya infeksi

– Menunjukkan perilaku hidup sehat

– Mendeskripsikan proses penularan penyakit, faktor yang mempengaruhi penularan dan penatalaksanaannya

– Monitor tanda dan gejala infeksi

– Monitor kerentanan terhadap infeksi

– Batasi pengunjung bila perlu

– Instruksikan pada pengunjung untk mencuci tangan saat berkunjung dan setelah meninggalkan pasien

– Pertahankan lingkngan aseptic selama pemasangan alat

– Berikan perawatan kulit pada area epidema

– Inspeksi kulit dan membrane mukosa terhadap kemerahan, panas

– Inspeksi kondisi luka

– Berikan terapi antibiotik bila perlu

– Ajarkan cara menghindari infeksi

Diagnosa 6

Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan edema

Setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan elama 3 × 24 jam diharapkan lapisan kulit klien terlihat normal, dengan Kriteria Evaluasi :

– Integritas kulit yang bak dapat dipetahankan (sensasi, elastisitas, temperatur)

– Tidak ada luka atau lesi pada kulit

– Mampu melindungi kulit dan mempertahankan kelembapan kulit serta perawatan alami

– Perfusi jaringan baik

– Jaga kebersihan kulit agar tetap bersih dan kering

– Monitor kulit akan adanya kemerahan

– Mandikan pasien dengan air hangat dan sabun

Implementasi Keperawatan

1. Mengkaji intensitas nyeri, karakteristik dan catat lokasi

2. Memberikan perawatan kulit dengan sering, hilangkan rangsangan lingkungan yang kurang menyenangkan

3. Berkolaborasi dengan dokter dalam pemberian analgesik dan antibiotika

Evaluasi Keperawatan

Masalah gangguan rasa nyaman nyeri dikatakan teratasi apabila :

– nyeri terkontrol

– gatal mulai hilang

– puss hilang

– kulit tidak memerah

Daftar Pustaka

Arief, M, Suproharta, Wahyu J.K. Wlewik S. 2000. Kapita Selekta Kedokteran, ED : 3 jilid : 1. Jakarta : Media Aesculapius FKUI.

Carpenito, Linda Juall. 2001. Diagnosa Keperawatan. Jakarta : EGC.

Closkey, Mc, et all. 2007. Diagnosa Keperawatan NOC-NIC. St-Louis

Harahap. M, 2000. Ilmu penyakit kulit. Hipokrates. Jakarta.

Santosa, Budi. 2005-2006. Diagnosa Keperawatan NANDA. Jakarta : Prima Medikal.


2 Responses to “Askep Scabies”

  • nuri says:

    saya sudah kena scabies hamipr seminggu, tapi walaupun sudah pakai krim dari dokter tapi tak ada perubahan juga. malah tambah menyebar. sebenarnya bisa sembuh total tidak? butuh berapa lama? apa yang harus saya lakukan ini dok?

  • admin says:

    Scabies bisa disembuhkan secara total, namun yang perlu mendapat catatan adalah pengobatan tidak hanya pada satu individu saja, tetapi pengobatan pada seluruh anggota keluarga meskipun belum menunjukkan gejala, karena penyakit ini menular lewak kontak langsung antar kulit maupun tidak langsung misalnya handuk, seprei, pakaian. Jaga kebersihan rumah, ventilasi dan sinar matahari biar langsung masuk rumah, cuci handuk, seprei, pakaian semua anggota keluarga dengan air panas, jangan memakai handuk, pakaian bersama-sama. Agar pengobatannya tuntas, butuh waktu beberapa minggu, biasanya 2 minggu.

Leave a Reply

*

Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net

Tukar Link ?
Copy kode dibawah ini, kemudian paste di blog Anda:


Tampilan akan seperti ini :

Langganan Artikel
Enter your Email


Preview | Powered by FeedBlitz
Menu Anak


Copyright © 2008 - 2017 NursingBegin.com.