Archive for the ‘Tips Sehat’ Category

PostHeaderIcon Healthy Skin Whitening Tips

Every person primarily women would want to have a white skin, healthy glow. Due to having a beautiful face, white, smooth, healthy glow without the wrinkles will improve their confidence. Moreover, the still single want ogled the opposite sex.

To get it sometimes they do a variety of ways. Dabbled in a variety of facial cosmetic whitening is very risky, especially cosmetics contain harmful ingredients that do not pass the medical test, but can make the skin irritation, redness, itching, swelling, even at risk for skin cancer.

Whiten Skin With Traditional Recipes

To avoid the things that are not desirable, it is better if we use natural ingredients straight from nature, but more secure, less expensive course. Here are some tips that you can follow to help whiten the skin so always beautiful to look at but still healthy.

Yam

No denying that yam can be used to whiten skin and remove the black spots on the face. Yam can be used as a mask to your face. Yam mask at night before bed until the next day cleaning.

Lemon

Aside from being a fishy odor remover and food flavoring, lemon widely used for health and beauty. Lemon juice can shrink the pores and removes excess oil on the face. How: meat lime applied to the face, especially the large visible pores around the nose or cheek example. In addition to shrink pores and lime juice can also be used to soften and whiten the skin.

Tomatoes

In addition as a food ingredient, tomatoes can be used for beauty. Tomatoes serves to soften and smooth skin. Use the tomatoes as scrubbing once a week so the dead skin cells are lifted, and use as a mask to accelerate the turnover of new skin cells.

Avocado

As a food rich in vitamins and minerals are also used for a lot of avocado beauty. Alpukan used as a moisturizer because it contains a humectant. The trick: search the inside of the avocado skin, gently rub into your face and leave for 15 minutes. Then the face washed with cold water. This is done at night before bed.

Eat Nutritious Food

Besides using fruits as a mask or scrub for whitening and keep skin healthy, it is also necessary in the treatment of eating nutrient rich with vitamins and minerals. For example:

• Fruits that contain lots of vitamin C increases the production of collagen and elastin, serve to reduce wrinkles and prevent skin aging such as citrus fruits, tomatoes.

• Fruits that contain lots of vitamin E that are useful to inhibit the aging process and cleanse the skin of black spots, acne scars.

• Vegetables that contain lots of beta-carotene and antioxidants to prevent cell damage and prevent cancer, such as spinach, carrots, broccoli.

• Fish that contains Omega-3 fatty acid which is the main recipe for a brilliant fair skin and protects skin from sun exposure and pollution.

If you move outside of the room you should use a hat or long sleeves to avoid skin is not exposed to direct sunlight can cause skin damage and increase skin pigment. The more the content of the pigment in the skin, the skin will appear more black.

After completion of the move, immediately wash your face using facial soap that is suitable for your skin type to reduce the impurities in the face. Good luck!

 

PostHeaderIcon Cegah DM Dengan Mengenali Faktor Resiko

Diantara penyakit degeneratif, diabetes mellitus (DM) adalah salah satu di antara penyakit tidak menular yang akan meningkat jumlahnya di masa datang. WHO menaksir bahwa lebih dari 180 juta orang di seluruh dunia mengidap penyakit diabetes melitus. Diperkirakan 1,1 juta orang-orang meninggal akibat diabetes pada tahun 2005.

Hampir 80% kematian diabetes terjadi di negara-negara yang mengalami peningkatan kemakmuran akibat dari peningkatan pendapatan perkapita dan perubahan gaya hidup terutama di kota-kota besar menyebabkan peningkatan prevalensi penyakit diabetes melitus. Hampir separuh kematian diabetes terjadi pada penduduk yang berusia di bawah 70 tahun, 55% diantaranya adalah wanita.

Di Indonesia peningkatan jumlah penderita diabetes melitus bahkan lebih cepat dibandingkan dengan negara-negara berkembang lainnya. WHO menyimpulkan bahwa di Indonesia, penderita diabetes melitus menempati urutan ke-4 terbesar dalam jumlah dengan prevalensi 8,6% dari total penduduk, sedangkan urutan diatasnya India, China dan Amerika Serikat. Beberapa penelitian di Bali, 2005 menunjukkan bahwa insiden DM di masyarakat mencapai lebih dari 13,5% dan diperkirakan jumlah ini akan terus meningkat seiring dengan perubahan gaya hidup dan pola makan masyarakat. Temuan tersebut semakin membuktikan bahwa penyakit diabetes mellitus merupakan masalah kesehatan masyarakat yang sangat serius (Depkes.go.id, 2005).

Terdapat dua jenis penyakit diabetes melitus yaitu diabetes melitus tipe 1 (insulin-dependent diabetes mellitus) yaitu kondisi defisiensi produksi insulin oleh pankreas. Kondisi ini hanya bisa diobati dengan pemberian insulin. Diabetes melitus tipe-2 (non-insulin-dependent diabetes mellitus) yang terjadi akibat ketidakmampuan tubuh untuk berespons dengan wajar terhadap aktivitas insulin yang dihasilkan pankreas (resistensi insulin), sehingga tidak tercapai kadar glukosa yang normal dalam darah. Diabetes melitus tipe-2 ini lebih banyak ditemukan dan diperkirakan meliputi 90% dari semua kasus diabetes di seluruh dunia (Depkes.go.id, 2005).

Diabetes tidak bisa disembuhkan, namun bisa dikendalikan, dengan rajin mengontrol kadar gula darah. Kontrol yang ketat ini bisa mencegah terjadinya komplikasi pada pasien diabetes. Penyakit diabetes melitus dapat dihindari apabila setiap individu melakukan tindakan pencegahan, antara lain mengetahui faktor-faktor risiko yang dapat menimbulkan penyakit diabetes yaitu faktor risiko yang dapat dimodifikasi, diantaranya obesitas, merokok, stres, hipertensi dan faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi, yaitu usia di atas 45 tahun keatas, faktor keturunan, ras, riwayat menderita diabetes gestasional, pernah melahirkan bayi dengan berat lebih dari 4,5 kg dan jenis kelamin.

Namun dalam hal ini, khususnya di Indonesia, faktor risiko terbesar penyebab diabetes adalah obesitas (Depkes.go.id, 2005). Analisis yang dilakukan di Jakarta melihat adanya korelasi yang bermakna antara obesitas dengan kadar gula darah. Obesitas secara tersendiri tidak sampai menimbulkan diabetes, walaupun jelas dapat menaikkan kadar gula darah. Mekanisme hubungan antara obesitas sebagai faktor risiko diabetes, sampai saat ini masih belum jelas benar. Yang sudah diketahui adalah bahwa diabetes melitus mempunyai etiologi multifaktorial dengan obesitas sebagai salah satu faktornya (Sarwono, 1996).

Faktor risiko kedua yang dapat dimodifikasi yaitu merokok. Merokok merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat di Indonesia karena merokok dapat menimbulkan kematian. Bila pada tahun 2000 hampir 4 juta orang meninggal akibat merokok, maka pada tahun 2010 akan meningkat menjadi 7 dari 10 orang yang akan meninggal karena merokok. Di Indonesia, 70% penduduknya adalah perokok aktif. Dilihat dari sisi rumah tangga, 57 persennya memiliki anggota yang merokok yang hampir semuanya merokok di dalam rumah ketika bersama anggota keluarga lainnya. Artinya, hampir semua orang di Indonesia ini merupakan perokok pasif (Depkes.go.id, 2005).

Di negara maju kebisaaan merokok semakin menurun, sebaliknya di negara berkembang cenderung meningkat. Hal ini menurut WHO berkaitan dengan intelektualitas suatu masyarakat yang pada hakekatnya mendasari pengetahuan tentang risiko merokok bagi kesehatan. Menurut penelitian, di Indonesia pun terdapat kecendrungan meningkatnya jumlah perokok terutama pada kaum remaja. Walaupun telah banyak dokumentasi mengenai akibat buruk dari merokok dan kematian yang disebabkannya, sampai saat ini prevalensi merokok di Indonesia makin tinggi, umur mulai merokok makin muda, dan perokok yang berasal dari golongan ekonomi kurang mampu makin banyak. Hal tersebut disebabkan adanya pengaruh adiksi dari nikotin, disamping pengetahuan mengenai akibat merokok pada kesehatan masih kurang, serta dampak merokok tidak langsung dirasakan, akan tetapi setelah jangka waktu yang cukup lama.

Faktor risiko ketiga yang dapat dimodifikasi yaitu stres. Stres memang faktor yang dapat membuat seseorang menjadi rentan dan lemah, bukan hanya secara mental tetapi juga fisik. Penelitian terbaru membuktikan komponen kecemasan, depresi dan gangguan tidur malam hari adalah faktor pemicu terjadinya penyakit diabetes khususnya di kalangan pria. Para ahli dari Karolinska Institute Swedia menemukan, pria yang memiliki tingkat stres psikologisnya tinggi tercatat memiliki risiko dua kali lipat menderita diabetes tipe-2 dibandingkan mereka yang tingkat stres psikologisnya rendah.

Seperti yang dimuat dalam jurnal Diabetic Medicine pria dengan tingkat stres psikologisnya paling tinggi tercatat hingga 2,2 kali lipat memiliki kemungkinan atau risiko mengidap diabetes daripada yang tingkatnya rendah. Analisis lebih mendalam menunjukkan bahwa hubungan tersebut tidak terpengaruhi oleh faktor lain seperti usia, indeks masa tubuh, riwayat diabetes dalam keluarga, merokok, aktivitas fisik dan latar belakang sosial-ekonomi (Kompas.com, 2008). Dalam penelitian lainnya juga telah disimpulkan bahwa sekitar 30% pasien dengan DM mempunyai riwayat depresi. Data yang bermakna telah menunjukkan adanya hubungan antara depresi dengan hiperglikemia pada DM tipe 1 dan tipe 2 (kalbe.co.id, 2008).

Faktor keempat adalah hipertensi. Di Amerika telah meneliti hubungan antara tekanan darah dengan diabetes tipe 2 dan menemukan bahwa wanita yang memiliki tekanan darah tinggi berisiko 3 kali terkena diabetes dibandingkan dengan wanita yang memiliki tekanan darah rendah. Dari beberapa studi ditemukan adanya hubungan yang erat antara hipertensi dengan diabetes tipe 2, namun hanya ada sedikit infomasi mengenai hubungan antara tingkat tekanan darah dan diabetes tipe 2 yang terjadi sesudahnya. Dalam penelitian ini ditemukan bahwa wanita yang memiliki hipertensi, berisiko 3 kali lipat menjadi diabetes dibandingkan dengan wanita yang memiliki tekanan darah optimal (Escardio, 2007).

Di Indonesia, belum ada data nasional lengkap untuk prevalensi hipertensi. Dari Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) 1995, prevalensi hipertensi di Indonesia adalah 8.3%. Survei faktor risiko penyakit kardiovaskular (PKV) oleh proyek WHO di Jakarta, menunjukkan angka prevalensi hipertensi dengan tekanan darah 160/90 masing-masing pada pria adalah 13,6% (1988), 16,5% (1993), dan 12,1% (2000). Pada wanita, angka prevalensi mencapai 16% (1988), 17% (1993), dan 12,2% (2000). Survei di pedesaan Bali (2004) menemukan prevalensi pria sebesar 46,2% dan 53,9% pada wanita (depkes.go.id, 2007)

Diabetes adalah masalah kesehatan yang harus ditanggulangi dengan melibatkan berbagai pihak, baik secara medis maupun non medis, baik oleh pemerintah maupun masyarakat sesuai dengan porsinya masing-masing. Dengan adanya upaya penyebarluasan informasi tentang diabetes, dapat membantu para penderita untuk hidup nyaman dan produktif (Depkes.go.id, 2005).

Untuk lebih mengoptimalkan lagi usaha pencegahan terhadap penyakit diabetes mellitus maka sangat penting untuk menganalisis faktor risiko obesitas dan merokok, stres dan hipertensi dalam hubungannya dengan diabetes mellitus tipe-2 sehingga dapat diberikan anjuran kepada masyarakat untuk menghindari faktor tersebut, dan kemungkinan terjadinya penyakit diabetes mellitus dapat diperkecil. Tindakan pencegahan yang dimaksud meliputi tindakan pencegahan secara primer maupun sekunder.

Pencegahan primer adalah pencegahan terjadinya diabetes melitus pada individu yang berisiko melalui modifikasi gaya hidup (pola makan sesuai, aktivitas fisik, penurunan berat badan) dengan didukung program edukasi yang berkelanjutan. Meskipun program ini tidak mudah, tetapi sangat menghemat biaya. Oleh karena itu dianjurkan untuk dilakukan di negara-negara dengan sumber daya terbatas. Sedangkan pencegahan sekunder, merupakan tindakan pencegahan terjadinya komplikasi akut maupun jangka panjang. Programnya meliputi pemeriksaan dan pengobatan tekanan darah, perawatan kaki diabetes, pemeriksaan mata secara rutin, pemeriksaan protein dalam urine program menurunkan atau menghentikan kebisaaan merokok (Depkes.go.id, 2007).

Selain dokter, peran perawat sangat penting untuk mengoptimalkan pencegahan primer maupun sekunder bagi penderita diabetes maupun orang yang berisiko terkena penyakit diabetes. Hal ini dapat dilakukan melalui penyuluhan tentang penyakit diabetes mellitus dan faktor-faktor risiko yang dapat menimbulkan penyakit diabetes.

 

Artikel yang Berhubungan :

Pengobatan Darah Tinggi

Askep DM

Askep Hipertensi

PostHeaderIcon Tips Sehat Memutihkan Kulit

Setiap orang utamanya kaum wanita tentu ingin memiliki kulit wajah yang putih, sehat bersinar. Karena dengan memiliki wajah yang cantik, putih, mulus, sehat bersinar tanpa kerutan akan meningkatkan rasa percaya diri mereka. Apalagi yang masih singel ingin dilirik oleh lawan jenisnya.

Untuk mendapatkan hal ini terkadang mereka melakukan berbagai cara. Mencoba-coba berbagai kosmetik pemutih wajah tentu sangat beresiko, apalagi kosmetik mengandung bahan-bahan berbahaya yang tidak lulus uji kesehatan, selain bisa membuat kulit iritasi, kemerahan, gatal, bengkak, bahkan beresiko terkena kanker kulit.

Memutihkan Kulit Dengan Resep Tradisional

Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, lebih baik jika kita menggunakan bahan-bahan alami langsung dari alam, selain lebih aman, tentu lebih murah. Berikut beberapa tips yang bisa Anda ikuti untuk membantu memutihkan kulit agar senantiasa indah dipandang namun tetap menyehatkan.

Bengkuang

Tidak dipungkiri lagi bahwa bengkuang bisa digunakan untuk memutihkan kulit serta menghilangkan flek hitam di wajah. Bengkuang dapat digunakan sebagai masker untuk wajah Anda. Gunakan masker bengkuang dimalam hari sebelum tidur  hingga keesokan harinya baru dibersihkan.

Jeruk Nipis

Selain sebagai penghilang bau amis dan penyedap makanan, jeruk nipis banyak dimanfaatkan untuk kesehatan dan kecantikan. Air  jeruk nipis mampu mengecilkan pori-pori dan menghilangkan minyak yang berlebihan di wajah. Caranya : daging jeruk nipis dioleskan pada wajah terutama yang pori-porinya terlihat besar misalnya sekitar hidung atau pipi. Selain mengecilkan pori-pori air jeruk nipis juga bisa digunakan untuk menghaluskan dan memutihkan kulit wajah.

Tomat

Selain sebagai bahan makanan, tomat bisa dimanfaatkan untuk kecantikan. Tomat berfungsi untuk menghaluskan dan melicinkan kulit wajah. Gunakan tomat sebagai scrubbing seminggu sekali agar sel-sel kulit mati terangkat, dan gunakan sebagai masker untuk mempercepat pergantian sel-sel kulit baru.

Alpukat

Sebagai bahan makanan yang kaya akan vitamin dan mineral alpukat banyak juga dimanfaatkan untuk kecantikan. Alpukan digunakan sebagai pelembab karena mengandung humektan. Caranya : cari bagian dalam kulit alpukat, gosokkan secara lembut ke wajah dan biarkan selama 15 menit. Kemudian wajah dibasuh dengan air dingin. Hal ini dilakukan pada malam hari sebelum tidur.

Makan Makanan Bergizi

Selain menggunakan buah-buahan sebagai masker atau scrub untuk memutihkan dan menjaga kulit tetap sehat, perlu juga perawatan dari dalam yaitu dengan mengkonsumsi nutrisi yang kaya akan vitamin dan mineral. Misalnya :

•           Buah-buahan yang banyak mengandung vitamin C meningkatkan produksi kolagen dan elastin, berfungsi untuk mengurangi kerutan dan menghambat penuaan kulit  seperti buah jeruk, tomat.

•           Buah-buahan yang banyak mengandung vitamin E yang berguna untuk menghambat proses penuaan dan membersihkan kulit dari flek hitam, bekas jerawat.

•           Sayur-sayuran yang banyak mengandung beta-carotene dan antioksidan untuk mencegah kerusakan sel dan mencegah kanker seperti   bayam, wortel, brokoli.

•           Ikan yang banyak mengandung asam lemak Omega-3 yang merupakan resep utama untuk kulit yang cerah cemerlang serta melindungi kulit dari paparan sinar matahari dan polusi.

Jika Anda beraktivitas diluar ruangan ada baiknya Anda menggunakan topi atau baju lengan panjang untuk menghindari agar kulit tidak terkena sinar matahari langsung yang bisa menyebabkan kerusakan kulit dan meningkatkan pigmen kulit. Semakin banyak kandungan pigmen di kulit maka kulit akan tampak semakin hitam.

Setelah selesai beraktivitas, segera cuci wajah Anda menggunakan sabun wajah yang sesuai untuk jenis kulit wajah Anda untuk mengurangi kotoran di wajah. Selamat mencoba !

 

 

Download ASKEP

Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net

Tukar Link ?
Copy kode dibawah ini, kemudian paste di blog Anda:


Tampilan akan seperti ini :

Langganan Artikel
Enter your Email


Preview | Powered by FeedBlitz
Menu Anak

Copyright © 2008 - 2014 NursingBegin.com.