Posts Tagged ‘asuhan keperawatan’

PostHeaderIcon Diagnosa dan Intervensi Keperawatan pada Klien dengan GGK

( Artikel sebelumnya : Asuhan Keperawatan pada Klien dengan GGK )

1.             Kelebihan volume cairan b.d penurunan kemampuan ginjal untuk mengeluarkan air dan menahan natrium

Hasil yang diharapkan:

–          Masukan dan haluaran seimbang

–          Elektrolit dalam batas normal

–          Bunyi nafas dan jantung normal

–          Berat badan stabil

Intervensi:

  • Pantau balance cairan/24 jam
  • Batasi masukan cairan
  • Pantau peningkatan tekanan darah
  • Monitor elektrolit darah
  • Kaji edema perifer dan distensi vena leher
  • Timbang BB harian

2.       Perubahan nutrisi ; kurang dari kebutuhan tubuh b.d anoreksia, mual dan muntah

Hasil yang diharapkan:

–          Klien dapat mempertahankan status nutrisi yang adekuat yang dibuktikan dengan BB dalam batas normal, albumin dalam batas normal

Intervensi:

  • Kaji pola diet nutrisi
  • Kaji status nutrisi
  • Kaji faktor yang berperan dalam merubah masukan nutrisi
  • Menyediakan makanan kesukaan klien dalam batas-batas diet
  • Anjurkan cemilan tinggi kalori, rendah protein, rendah natrium diantara waktu makan
  • Ciptakan lingkungan yang menyenangkan selama makan
  • Kaji bukti adanya masukan protein yang tidak adekuat
  • Timbang berat badan harian

3.             Intoleransi aktifitas b.d anemia, oksigenasi jaringan tidak adekuat

Hasil yang diharapkan;

–    Klien mendemonstrasikan peningkatan aktivitas yang dibuktikan dengan pengungkapan tentang berkurangnya kelemahan dan dapat beristirahat secara cukup dan mampu melakukan kembali aktivitas sehari-hari yang memungkinkan

Intervensi:

  • Kaji faktor yang menimbulkan keletihan
  • Tingkatkan kemandirian dalam aktifitas perawatan diri yang dapat ditoleransi, bantu jika keletihan terjadi
  • Anjurkan aktifitas alternatif sambil istirahat
  • Anjurkan untuk beristirahat setelah dialisis
  • Beri semangat untuk mencapai kemajuan aktivitas bertahap yang dapat ditoleransi
  • Kaji respon klien untuk peningkatan aktivitas

4.       Perubahan integritas kulit b.d uremia, edema

Hasil yang diharapkan:

–    Kulit hangat, kering dan utuh, turgor baik

–    Klien mengatakan tak ada pruritus

Intervensi:

  • Kaji kulit dari kemerahan, kerusakan, memar, turgor dan suhu
  • Jaga kulit tetap kering dan bersih
  • Beri perawatan kulit dengan lotion untuk menghindari kekeringan
  • Bantu klien untuk mengubah posisi tiap 2 jam jika klien tirah baring
  • Beri pelindung pada tumit dan siku
  • Tangani area edema dengan hati-hati
  • Pertahankan linen bebas dari lipatan

5.       Resiko terhadap infeksi b.d depresi sistem imun, anemia

Hasil yang diharapkan:

–          Klien tetap terbebas dari infeksi lokal maupun sistemik dibuktikan dengan tidak ada panas/demam atau leukositosis, kultur urin, tidak ada inflamasi

Intervensi:

  • Pantau dan laporkan tanda-tanda infeksi seperti demam, leukositosis, urin keruh, kemerahan, bengkak
  • Pantau TTV
  • Gunakan tehnik cuci tangan yang baik dan ajarkan pada klien
  • Pertahankan integritas kulit dan mukosa dengan memberiakan perawatan kulit yang baik dan higiene oral
  • Jangan anjurkan kontak dengan orang yang terinfeksi
  • Pertahankan nutrisi yang adekuat

6.      Kurang pengetahun b.d kurangnya informasi tentang proses penyakit, gagal ginjal, perawatan dirumah dan instruksi evaluasi

Hasil yang diharapkan:

– Klien dan orang terdekat dapat mengungkapkan, mengerti tentang gagal ginjal, batasan diet dan cairan dan rencana kontrol, mengukur pemasukan dan haluaran urin.

Intervensi:

  • Instruksikan klien untuk makan makanan tinggi karbohidrat, rendah protein, rendah natrium sesuai pesanan dan hindari makanan yang rendah garam
  • Ajarkan jumlah cairan yang harus diminum sepanjang hari
  • Ajarkan pentingnya dan instrusikan klien untuk mengukur dan mencatat karakter semua haluaran (urin, muntah)
  • Ajarkan nama obat,dosis, jadwal,tujuan serta efek samping
  • Ajarkan pentingnya rawat jalan secara teratur

(Tucker M, Susan dkk,1998, 585-567)

Artikel yang Berhubungan :

PostHeaderIcon Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gagal Ginjal Kronis

Definisi

Penyakit gagal ginjal kronis bersifat progresif dan irreversible dimana terjadi uremia karena kegagalan tubuh untuk mempertahankan metabolisme dan keseimbangan cairan serta elektrolit ( SmeltzerC, Suzanne, 2002 hal 1448)

Gagal ginjal kronis ini merupakan penyakit ginjal tahap akhir

Etiologi

  • Glomerulonefritis kronis
  • Pielonefritis
  • Diabetes mellitus
  • Hipertensi yang tidak terkontrol
  • Obstruksi saluran kemih
  • Penyakit ginjal polikistik
  • Gangguan vaskuler
  • Lesi herediter
  • Agen toksik (timah, kadmium, dan merkuri)

( SmeltzerC, Suzanne, 2002 hal 1448)

asuhan keperawatan pada klien dengan GGK

asuhan keperawatan pada klien dengan GGK

Patofisiologi

Penurunan GFR

Pemeriksaan klirens kreatinin dengan mendapatkan urin 24 jam untuk mendeteksi  penurunan GFR. Akibat dari penurunan GFR, maka klirens kretinin akan menurun, kreatinin akan meningkat, dan nitrogen urea darah (BUN) juga akan meningkat.

Gangguan klirens renal

Banyak masalah muncul pada gagal ginjal sebagai akibat dari penurunan jumlah glomeruli yang berfungsi, yang menyebabkan penurunan klirens (substansi darah yang seharusnya dibersihkan oleh ginjal).

Retensi cairan dan natrium

Ginjal kehilangan kemampuan untuk mengkonsentrasikan atau mengencerkan urin secara normal. Terjadi penahanan cairan dan natrium sehingga  meningkatkan resiko terjadinya edema, gagal jantung kongestif dan hipertensi.

Anemia

Anemia terjadi sebagai akibat dari produksi eritropoetin yang tidak adekuat, memendeknya usia sel darah merah, defisiensi nutrisi, dan kecenderungan untuk terjadi perdarahan akibat status uremik pasien, terutama dari saluran GI.

Ketidakseimbangan kalsium dan fosfat

Kadar serum kalsium dan fosfat tubuh memiliki hubungan yang saling timbal balik, jika salah satunya meningkat, yang lain akan turun. Dengan menurunnya GFR, maka terjadi peningkatan kadar fosfat serum dan sebaliknya akan terjadi penurunan kadar kalsium. Penurunan kadar kalsium ini akan memicu sekresi paratormon, namun dalam kondisi gagal ginjal, tubuh tidak berespon terhadap peningkatan sekresi parathormon, akibatnya kalsium di tulang menurun menyebabkab perubahan pada tulang dan penyakit tulang.

Penyakit tulang uremik (osteodistrofi)

Terjadi dari perubahan kompleks kalsium, fosfat, dan keseimbangan parathormon.

( SmeltzerC, Suzanne, 2002 hal 1448)

Manifestasi Klinik

Kardiovaskuler

–              Hipertensi

–              Pembesaran vena leher

–              Pitting edema

–              Edema periorbital

–              Friction rub pericardial

Pulmoner

–            Nafas dangkal

–            Krekels

–            Kusmaul

–            Sputum kental dan liat

Gastrointestinal

–                 Konstipasi / diare

–                 Anoreksia, mual dan muntah

–                 Nafas berbau amonia

–                 Perdarahan saluran GI

–                 Ulserasi dan perdarahan pada mulut

Muskuloskeletal

–                 Kehilangan kekuatan otot

–                 Kram otot

–                 Fraktur tulang

Integumen

–                 Kulit kering, bersisik

–                 Warna kulit abu-abu mengkilat

–                 Kuku tipis dan rapuh

–                 Rambut tipis dan kasar

–                 Pruritus

–                 Ekimosis

Reproduksi

–               Atrofi testis

–               Amenore

( SmeltzerC, Suzanne, 2002 hal 1450)

Pemeriksaan Diagnostik

a.       Urin

–          Warna: secara abnormal warna urin keruh kemungkinan disebabkan oleh pus, bakteri, lemak, fosfat atau uratsedimen. Warna urine kotor, kecoklatan menunjukkan adanya darah, Hb, mioglobin, porfirin

–          Volume urine: biasanya kurang dari 400 ml/24 jam bahkan tidak ada urine (anuria)

–          Berat jenis: kurang dari 1,010 menunjukkn kerusakan ginjal berat

–          Osmolalitas: kurang dari 350 mOsm/kg menunjukkan kerusakan ginjal tubular dan rasio urin/serum sering 1:1

–          Protein: Derajat tinggi proteinuria (3-4+) secara kuat menunjukkkan kerusakan glomerulus bila SDM dan fragmen juga ada

–          Klirens kreatinin: mungkin agak menurun

–          Natrium: lebih besar dari 40 mEq/L karena ginjal tidak mampu mereabsorbsi natrium

b.      Darah

–          Ht : menurun karena adanya anemia. Hb biasanya kurang dari 7-8 gr/dl

–          BUN/ kreatinin: meningkat, kadar kreatinin 10 mg/dl diduga tahap akhir

–          SDM:  menurun, defisiensi eritropoitin

–          GDA: asidosis metabolik, pH  kurang dari 7,2

–         Protein (albumin) : menurun

–         Natrium serum : rendah

–         Kalium: meningkat

–         Magnesium: meningkat

–         Kalsium ; menurun

c. Osmolalitas serum:

Lebih dari 285 mOsm/kg

d. Pelogram Retrograd:

Abnormalitas pelvis ginjal dan ureter

e. Ultrasonografi Ginjal :

Untuk menentukan ukuran ginjal dan adanya masa , kista, obstruksi pada saluran perkemihan bagian atas

f. Endoskopi Ginjal, Nefroskopi:

Untuk menentukan pelvis ginjal, keluar batu, hematuria dan pengangkatan tumor selektif

g. Arteriogram Ginjal:

Mengkaji sirkulasi ginjal dan mengidentifikasi ekstravaskular, masa

h. EKG:

Ketidakseimbangan elektrolit dan asam basa

(Doenges, E Marilynn, 2000, hal 628- 629)

Penatalaksanaan

1.       Dialisis

2.       Obat-obatan: anti hipertensi, suplemen besi, agen pengikat fosfat, suplemen kalsium, furosemid

3.       Diit rendah uremi

( SmeltzerC, Suzanne, 2002 hal 1449)

Komplikasi

1.      Hipertensi

2.      Hiperkalemia

3.      Perikarditis, efusi pericardial dan tamponade jantung

4.      Anemia

5.      Penyakit tulang

( SmeltzerC, Suzanne, 2002 hal 1449)

Fokus Pengkajian

1.      Aktifitas /istirahat

Gejala:

–          Kelemahan malaise

–          Kelelahan ekstrem,

–          Gangguan tidur (insomnis/gelisah atau somnolen)

Tanda:

–       Kelemahan otot, kehilangan tonus, penurunan rentang gerak

2.      Sirkulasi

Gejala:

–       Riwayat hipertensi lama atau berat

–       Palpitasi, nyeri dada (angina)

Tanda:

–          Hipertensi, nadi kuat, edema jaringan umum dan piting pada kaki, telapak tangan

–          Nadi lemah, halus, hipotensi ortostatik

–          Disritmia jantung

–            Pucat pada kulit

–            Friction rub perikardial

–            Kecenderungan perdarahan

3.             Integritas ego

Gejala:

–          Faktor stress, misalnya masalah finansial, hubungan dengan orang lain

–          Perasaan tak berdaya, tak ada harapan

Tanda:

– Menolak, ansietas, takut, marah, perubahan kepribadian,  mudah terangsang

4.             Eliminasi

Gejala:

–          Penurunan frekuensi urin, oliguria, anuria ( gagal tahap lanjut)

–          Diare, Konstipasi, abdomen kembung,

Tanda:

–          Perubahan warna urin, contoh kuning pekat, coklat, kemerahan,   berawan

–        Oliguria, dapat menjadi anuria

5.  Makanan/cairan

Gejala:

–    Peningkatan BB cepat (edema), penurunan BB (malnutrisi)

–    Anoreksia, mual/muntah, nyeri ulu hati, rasa metalik tak sedap pada mulut ( pernafasan amonia)

Tanda:

–    Distensi abdomen/ansietas, pembesaran hati (tahap akhir)

–    Edema (umum, tergantung)

–    Perubahan turgor kulit/kelembaban

–    Ulserasi gusi, perdarahan gusi/lidah

–    Penurunan otot, penurunan lemak subkutan, penampilan tak bertenaga

6.       Neurosensori

Gejala:

–    Kram otot/kejang, sindrom kaki gelisah, kebas rasa terbakar pada Sakit kepala, penglihatan kabur

–    telapak kaki

–    Kebas/kesemutan dan kelemahan khususnya ekstrimitas bawah (neuropati perifer)

Tanda:

–    Gangguan status mental, contohnya ketidakmampuan berkonsentrasi, kehilangan memori, kacau, penurunan tingkat kesadaran, penurunan lapang perhatian, stupor, koma

–    Kejang, fasikulasi otot, aktivitas kejang

–    Rambut tipis, kuku tipis dan rapuh

7.       Nyeri/kenyamanan

Gejala:, sakit kepala, kram otot/nyeri kaki, nyei panggul

Tanda: perilaku berhati-hati/distraksi, gelisah

8.       Pernapasan

Gejala:

–    Dispnea, nafas pendek,  nokturnal paroksismal, batuk dengan/tanpa sputum

Tanda:

–    Dispnea, takipnea pernapasan kusmaul

–    Batuk produktif dengan sputum merah muda encer (edema paru)

9.       Keamanan

Gejala: kulit gatal, ada/berulangnya infeksi

Tanda:

–    Pruritus

–    Demam (sepsis, dehidrasi)

10.         Seksualitas

Gejala: amenorea, infertilitas, penurunan libido

11.         Interaksi sosial

Gejala:

–          Kesulitan menurunkan kondisi, contoh tak mampu bekerja, mempertahankan fungsi peran dalam keluarga

12.         Penyuluhan

–                 Riwayat diabetes mellitus pada keluarga (resti GGK), penyakit polikistik, nefritis herediter, kalkulus urinaria

–                 Riwayat terpajan pada toksin, contoh obat, racun lingkungan

–                 Penggunaan antibiotik nefrotoksik saat ini/berulang

(Doenges, E Marilynn, 2000, hal 626- 628)

Artikel yang Berhubungan :

PostHeaderIcon Askep pada Klien dengan Striktur Uretra

PENGERTIAN

Striktur uretra adalah penyempitan lumen uretra akibat adanya jaringan perut dan striktur-uretra1kontraksi. (C. Smeltzer, Suzanne;2002 hal 1468)

Striktur uretra lebih sering terjadi pada pria daripada wanita terutama karena perbedaan panjangnya uretra. (C. Long , Barbara;1996 hal 338)

PENYEBAB

Striktur uretra dapat terjadi secara:

a. Kongenital

Striktur uretra dapat terjadi secara terpisah ataupun bersamaan dengan anomali saluran kemih yang lain.

b. Didapat.

· Cedera uretral (akibat insersi peralatan bedah selama operasi transuretral, kateter indwelling, atau prosedur sitoskopi)

· Cedera akibat peregangan

· Cedera akibat kecelakaan

· Uretritis gonorheal yang tidak ditangani

· Infeksi

· Spasmus otot

· Tekanan dari luar misalnya pertumbuhan tumor

(C. Smeltzer, Suzanne;2002 hal 1468 dan C. Long , Barbara;1996 hal 338)

MANIFESTASI KLINIS

· Kekuatan pancaran dan jumlah urin berkurang

· Gejala infeksi

· Retensi urinarius

· Adanya aliran balik dan mencetuskan sistitis, prostatitis dan pielonefritis

(C. Smeltzer, Suzanne;2002 hal 1468)

Derajat penyempitan uretra:

a. Ringan: jika oklusi yang terjadi kurang dari 1/3 diameter lumen.

b. Sedang: oklusi 1/3 s.d 1/2 diameter lumen uretra.

c. Berat: oklusi lebih besar dari ½ diameter lumen uretra.

Ada derajat berat kadang kala teraba jaringan keras di korpus spongiosum yang dikenal dengan spongiofibrosis.

(Basuki B. Purnomo; 2000 hal 126 )

PENCEGAHAN

Elemen penting dalam pencegahan adalah menangani infeksi uretral dengan tepat. Pemakaian kateter uretral untuk drainase dalam waktu lama harus dihindari dan perawatan menyeluruh harus dilakukan pada setiap jenis alat uretral termasuk kateter.

(C. Smeltzer, Suzanne;2002 hal 1468)

PENATALAKSANAAN

a. Filiform bougies untuk membuka jalan jika striktur menghambat pemasangan kateter

b. Medika mentosa

Analgesik non narkotik untuk mengendalikan nyeri.

Medikasi antimikrobial untuk mencegah infeksi.

c. Pembedahan

· Sistostomi suprapubis

· Businasi ( dilatasi) dengan busi logam yang dilakukan secara hati-hati.

· Uretrotomi interna : memotong jaringan sikatrik uretra dengan pisau otis/sachse. Otis dimasukkan secara blind ke dalam buli–buli jika striktur belum total. Jika lebih berat dengan pisau sachse secara visual.

· Uretritimi eksterna: tondakan operasi terbuka berupa pemotonganjaringan fibrosis, kemudian dilakukan anastomosis diantara jaringan uretra yang masih baik.

(Basuki B. Purnomo; 2000 hal 126 dan Doenges E. Marilynn, 2000 hal 672)

PEMERIKSAAN PENUNJANG

a. Urinalisis : warna kuning, coklat gelap, merah gelap/terang, penampilan keruh, pH : 7 atau lebih besar, bakteria.

b. Kultur urin: adanya staphylokokus aureus. Proteus, klebsiella, pseudomonas, e. coli.

c. BUN/kreatin : meningkat

d. Uretrografi: adanya penyempitan atau pembuntuan uretra. Untuk mengetahui panjangnya penyempitan uretra dibuat foto iolar (sisto) uretrografi.

e. Uroflowmetri : untuk mengetahui derasnya pancaran saat miksi

f. Uretroskopi : Untuk mengetahui pembuntuan lumen uretra

(Basuki B. Purnomo; 2000 hal 126 dan Doenges E. Marilynn, 2000 hal 672)

PENGKAJIAN

1. Sirkulasi

Tanda: peningkatan TD ( efek pembesaran ginjal)

2. Eliminasi

Gejala: penurunan aliran urin, ketidakmampuan untuk mengosongkan kandung kemih dengan lengkap, dorongan dan frekurnsi berkemih

Tanda: adanya masa/sumbatan pada uretra

3. Makanan dan cairan

Gejala; anoreksia;mual muntah, penurunan berat badan

4. Nyeri/kenyamanan

Nyeri suprapubik

5. Keamanan : demam

6. Penyuluhan/pembelajaran

(Doenges E. Marilynn, 2000 hal 672)

DIAGNOSA KEPERAWATAN

1. Nyeri b.d insisi bedah sitostomi suprapubik

Tujuan : nyeri berkurang/ hilang

Kriteria hasil:

a. Melaporkan penurunan nyeri

b. Ekspresi wajah dan posisi tubuh terlihat relaks

Intervensi:

· Kaji sifat, intensitas, lokasi, lama dan faktor pencetus dan penghilang nyeri

· Kaji tanda nonverbal nyeri ( gelisah, kening berkerut, mengatupkan rahang, peningkatan TD)

· Berikan pilihan tindakan rasa nyaman

Bantu pasien mendapatkan posisi yang nyaman

Ajarkan tehnik relaksasi dan bantu bimbingan imajinasi

· Dokumentasikan dan observasi efek dari obat yang diinginkan dan efek sampingnya

· Secara intermiten irigasi kateter uretra/suprapubis sesuaiadvis, gunakan salin normal steril dan spuit steril

Masukkan cairan perlahan-lahan, jangan terlalu kuat.

Lanjutkan irigasi sampai urin jernih tidak ada bekuan.

· Jika tindakan gagal untuk mengurangi nyeri, konsultasikan dengan dokter untuk penggantian dosis atau interval obat.

2.Perubahan pola eliminasi perkemihan b.d sitostomi suprapubik

Kriteria hasil:

a. kateter tetap paten pada tempatnya

b. Bekuan irigasi keluar dari dinding kandung kemih dan tidak menyumbat aliran darah melalui kateter

c. Irigasi dikembalikan melalui aliran keluar tanpa retensi

d. Haluaran urin melebihi 30 ml/jam

e. Berkemih tanpa aliran berlebihan atau bila retensi dihilangkan

Intervensi:

· Kaji uretra dan atau kateter suprapubis terhadap kepatenan

· Kaji warna, karakter dan aliran urin serta adanya bekuan melalui kateter tiap 2 jam

· Catat jumlah irigan dan haluaran urin, kurangi irigan dengan haluaran , laporkan retensi dan haluaran urin <30 ml/jam

· Beritahu dokter jika terjadi sumbatan komplet pada kateter untuk menghilangkan bekuan

· Pertahankan irigasi kandung kemih kontinu sesuai instruksi

· Gunakan salin normal steril untuk irigasi

· Pertahankan tehnik steril

· Masukkan larutan irigasi melalui lubang yang terkecil dari kateter

· Atur aliran larutan pada 40-60 tetes/menit atau untuk mempertahankan urin jernih

· Kaji dengan sering lubang aliran terhadap kepatenan

· Berikan 2000-2500 ml cairan oral/hari kecuali dikontraindikasikan

3.Resiko terhadap infeksi b.d adanya kateter suprapubik, insisi bedah sitostomi suprapubik

Tujuan: tidak terjadi infeksi

Hasil yang diharapkan:

a. Suhu tubuh pasien dalam batas normal

b. Insisi bedah kering, tidak terjadi infeksi

c. Berkemih dengan urin jernih tanpa kesulitan

Intervensi:

· Periksa suhu setiap 4 jam dan laporkan jikadiatas 38,5 derajat C

· Perhatikan karakter urin, laporkan bila keruh dan bau busuk

· Kaji luka insisi adanya nyeri, kemerahan, bengkak, adanya kebocoran urin, tiap 4 jam sekali

· Ganti balutan dengan menggunakan tehnik steril

· Pertahankan sistem drainase gravitas tertutup

· Pantau dan laporkan tanda dan gejala infeksi saluran perkemihan

· Pantau dan laporkan jika terjadi kemerahan, bengkak, nyeri atau adanya kebocoran di sekitar kateter suprapubis.

(M. Tucker, Martin;1998)

patofisiologi striktur uretra

DAFTAR PUSTAKA :

Wim de, Jong, Buku Ajar Ilmu Bedah, Alih bahasa R. Sjamsuhidayat Penerbit Kedokteran, EGC, Jakarta, 1997

Long C, Barbara, Perawatan Medikal Bedah, Volume 3, Bandung, Yayasan IAPK pajajaran, 1996

M. Tucker, Martin, Standart Perawatan Pasien : Proses keperawatan, Diagnosis dan Evaluasi, Edisi V, Volume 3, Jakarta, EGC,1998

Susanne, C Smelzer, Keperawatan Medikal Bedah (Brunner &Suddart) , Edisi VIII, Volume 2, Jakarta, EGC, 2002

Basuki B. purnomo, Dasar-Dasar Urologi, Malang, Fakultas kedokteran Brawijaya, 2000

Doenges E. Marilynn, Rencana Asuhan keperawatan : Pedoman Untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien, Jakarta. EGC. 2000

Silahkan ikuti link berikut untuk Info Kumpulan ASKEP

Artikel Lainnya :

Prosedur Memasang Kondom Kateter

Prosedur Kateterisasi Urine pada Pria


Download ASKEP

Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net

Tukar Link ?
Copy kode dibawah ini, kemudian paste di blog Anda:


Tampilan akan seperti ini :

Langganan Artikel
Enter your Email


Preview | Powered by FeedBlitz
Menu Anak

Copyright © 2008 - 2017 NursingBegin.com.